Tuesday, September 18, 2012

Bencana Itu Ada Hikmahnya

Image taken from google
Hmmmm..
Gue pernah berpikir, gak cuman gue doang yang pernah ngalamin yang namanya sakit perut di tempat yang tak terduga.

Ini pengalaman gue disaat gue dateng pertama kali ke rumah gebetan. Tanpa ada beban apapun dan pengalaman 10 kali ditolak dateng ke rumahnya.  

Tapi, akhirnya ada juga gebetan yang mengijinkan gue untuk dateng ke rumahnya. Mungkin dari dulu gue ditolak dateng, karena porsi makan gue banyak. 

Oke, kita skip aja hal itu.
Setelah gue tiba di rumah gebetan gue, dengan inisial "L" atau La**ura (maaf di sensor). 
"APANYA YANG DI SENSOR BANG!!!!" -. .-
Itu kan ada bintang-bintangnya :p

Lanjut. Gue ngobrol sama dia, obrolan panjang dia tentang mantannya dulu sampai gue kebawa suasana. Tiba-tiba perut gue hilang arah karena tadi siang gue masukin makanan, sehari sesudah tanggal expired.  Hal ini rutin gue lakuin agar hemat dengan setiap barang yang gue beli.  Tapi pasti gak cuman gue aja yang nemuin makanan expired yang ada di kulkas hari ini. #truestory

Setelah makanan basi mencoba beradaptasi di perut gue, yang biasanya sebulan sekali baru mendapat asupan gizi dari jajanan warung sama Indomie kremes.  Akhirnya terjadilah pertempuran di dalam perut yang mengakibatkan pertumpahan eek yang turun di lubang buaya.

Gue udah coba nahan. Gue udah coba pake cara-cara Jawa Kuno buat ngatasin itu. Kek megang batu pas lagi nahan boker, bokong agak miring ke tenggara dan kepala harus menghadap arah mata angin, di mana arah angin selalu ada diatas kepala gue.  Jadi, gue langsung dibawa ke ruang rawat darurat akibat kram yang berkepanjangan, karena kepala gue ngadep ke atas terus.

Nah, gue udah berusaha semaksimal mungkin, tapi gue tetep gak tahan. Tapi gue punya teori yang entah kenapa gue mau turutin. Jangan pernah boker pada hari pertama PDKT di rumah gebetan. Lo gak mau kan dicap sebagai numpangbokengers.

Akhirnya, gue pergi tanpa alasan. Pas gue naik motor pulang, dibutuhkan otak yang sangat fokus, karena diberi dua tugas. Yang pertama fokus dijalan dan yang kedua fokus di perut gue yang udah gak bisa diajak kompromi. Ini sulit buat gue. Misalnya aja pas di jalan lo kaget liat sesuatu. Cuman ada 2 kemungkinan. Jatuh dari motor atau eek di jalanan dan bunuh orang-orang di sekitar gue dengan bau makanan - makanan expired yang dapet berakibat kemandulan dan rontok bulu hidung. Sebagai contoh misalnya, di lampu merah lo ngeliat mantan lo pegangan tangan sama pacar barunya, terus naik motor gede yang bikin mantan lo keliatan agak sedikit nungging dan condong kedepan. setidaknya itu bisa buat lo kena serangan eek yang gk dapat tertahankan.

Karena gue udah gak tahan lagi, gue langsung berpikir cepat dan terpintaslah pom bensin. Di mana di sana pasti ada tempat buang air. Setelah gue kesana, gue berpikir kesialan gue bakal berakhir dan ternyata emang engga berakhir. Dari 4 toilet 3 rusak dan 1 gak ada pintunya. Musnah harapan gue.  Dan gue bakal boker di celana dan bunuh orang-orang yang lagi ngantre beli bensin.

Gue terus berpikir dan pasrah. Namun... Tuhan berkehendak lain (ceritanya dapet hikmah) Entah kenapa, sakit perut gue hilang gitu aja. Mungkin karena gue nyumbat bokong gue pake selang bensin. Nah setelah sakit perut gue hilang, gue langsung cabut ke rumah. 

Tapi.. sayangnyaaaa.. Tuhan berkehendak lain lagi. Gue terjebak kemacetan yang buat gue down banget. Sempet gue berpikir buat muter balik cari jalan lain, tapi setelah gue denger pepatah orang galau, jangan pernah balik kebelakang meskipun 'dia' menawarkan. Gue langsung mengurungkan niat untuk balik. (apasih !?!)

Oke, di tengah kemacetan itu, gue mencoba untuk rileks santai dan mencoba mencari batu untuk pegangan buat nyumbat, misalnya ada emergency kebocoran dibagian bokong gue. Karena macetnya belum kelar-kelar juga. Tiba-tiba, perut gue berkontraksi membawa benda yang sangat deras menuju ke bagian bawah perut gue. #taulah. Tapi anehnya semakin gue tahan semakin sakit gue rasain. 

Dan setelah gue mengkalkulasi di tengah kemacetan, gue akhirnya sadar, mungkin aja ini kentut yg bercampur ama ee*k. (maaf sensor) Gue harus ekstra hati-hati agar gue bisa kentut tampa membawa keluar ampasnya. Ini membutuhkan konsentrasi yang sangat ekstra, karena misi ini membawa nama baik keluarga. Gue coba sistem buka tutup katup udara di bokong gue yg diajarin sama shitlicious, dan gue bener-bener berterimakasih sama dia, karena ide ini sangat berhasil. Iya, berhasil membuat 100orang di belakang gue mati kehabisan udara, karena kentut gue yang baunya ngalahin bauk bangke dan kaos kaki rebus.

Untung macet semakin reda. Gue akhirnya nyampe rumah dengan selamat tanpa 1 pun ampas tercecer, hahahaa.

Ini kisah perjuangan gue dalam menahan serangan-serangan yang ada di perut gue. Dan gue bener-bener dapet hikmah dari perjuangan ini. Gak ada yang instan. Semua itu pasti ada prosesnya. Nikmatin aja jalannya, di akhirnya lo bakalan menikmati hasilnya. (penting banget, ini kan cuma nahan boker)

Haha. Oke itu kisah gue dalam nahan boker. kalo ada yang punya pengalaman kek gue, bisa langsung keluarin di comment box.


Salam Numpangbokengers!!

18 comments:

  1. saya terinspirasi dari kisah yande.

    ReplyDelete
  2. hauahahah gue pernah kaya lo bang, tapi untungnya gue ga apes kaya lo, pom bensin yg gue tuju baik-baik aja, jadi gue buang ampas disana dengan sukses full.

    salam jab**lay(sensor,biar ga frontal) :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaa
      toilet disana khusus untuk hewan.
      gk ad pintunya😪
      sekarang lo denger cerita gue . lo bakal ngalamin ke apesan yang sama hhaha uhuk2
      (ketawa licik smbil kselek)

      Delete
    2. hah? yang baca bakalan kena apes kek lo? apa kabar yang ngeditin ini cerita?? -__-

      Delete
    3. sudah-sudah! yang mau minta tanda tangan,tanda lahir saya,nanti tak kasih kok..

      Delete
    4. Tanda lahir apa tai kebo tuh? Wkwk

      Delete
    5. berarti gede bener tuh ya tanda lahir :o

      Delete
  3. MAKSUDYA APA TERINSPIRASI DARI GUE?
    cape2 gue ngedit nih cerita, ternyata inspirasinya dari gue (amnesia)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.
      kalo nahan poop emg inspirasi gampang ilang.
      untung gue ngingetin

      Delete
  4. abang bener2 ngakak ane bang :))

    ReplyDelete
  5. gw juga pernah bang kek lo :( pas dulu di rumah mantan gara gara diajak makan ayam betutu pake cabe [habis ditantangin ama adeknya] rasanya mules banget, mana mau pulang prosesnya kudu naek angkot :D beruntung aje ada toko baik hati yang mau menampung semua keluh kesah perut gw :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue yakin, itu toko sekarang udah bangkrut..

      Delete
    2. sekarang tuh toko bisnis toilet darurat pasti .

      Delete
  6. Ini ngomong-ngomong kenapa ide ceritanya kebelet pup
    -,,-"
    Jadi inget gue kecil dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa lo dulu? Maemin pup?? Wah, WOW banget tuhh

      Delete

Free Owl ani Cursors at www.totallyfreecursors.com