Friday, October 12, 2012

Halusinasi

Gue lagi berendem di pemandian air panas, di desa temen gue. Tempatnya kek sungai gitu, tapi airnya mengalir tenang. Sumber airnya tuh merupakan mata air panas, jadi di setiap aliran sungainya terasa hangat. Tempatnya sepi dan agak berkabut, pas banget buat ngilangin penat dari aktivitas kampus yang padet banget.

Tapi, kalau mau ke pemandian ini gak gampang, harus menuruni beberapa puluh anak tangga yang sudah tua dan besi pinggiran tangga juga udah pada rusak. di sebelah kanan dan kiri jalan cuma hutan belantara dan gelap banget kalau kita melihat ke dalem semaknya. Perjalanan ke sini tentu aja melelahkan.

Jam 05.00 PM
Waktu itu, perjalanan ke bawah menuju sungai udah kerasa gelap.  Gue dan temen-temen emang udah salah waktu buat dateng ke sini.  Katanya sih, kalau siang di sini ramai, ada banyak pedagang pula. Tapi pas gue ke sini, suasananya sepi banget. Yang gue denger cuman suara-suara binatang yang lumayan bikin gue kaget dan waspada noleh kanan kiri. Dari atas, gue noleh jalan ke bawah dengan anak tangganya yang udah pada rusak. Di bawah tu udah mulai gelap, tapi angin-angin yang berhembus seakan-akan bisikin gue untuk turun. Gue mutusin turun sama temen-temen.

Gue udah nemuin tempat yang pas. Di tikunan sungai, airnya tenang, dan banyak batu-batu besar. Kabutnya tebel baget, jadi gue gak terlalu bisa liat suasana sekitar, meskipun sesekali gue denger suara percikan air beberapa meter dari posisi gue, gue cuekin aja. 

Posisi gue lagi sandaran di batu paling kiri, sambil merendem setengah badan gue. Di depan gue, ada temen gue Yeni, di sebelah kiri Yeni, ada Teguh. Di sebelah kanan gue si Topic, sebelah kanannya lagi ada Edy dan disebelahnya lagi ada Angel. Suasanan hening, kita gak terlalu banyak ngobrol di sana, yang gue tau si Topic dan Angel dari tadi clingak-clinguk dan ngajakin balik. 

Tapi suasana hening itu berubah setelah Yeni nyeletuk bilang "Tau gak, katanya di pemandian ini sering ada perempuan cantik yang mandi sendirian, kadang suka ngintipin di balik pohon orang-orang yang lagi berendem, tapi pas di samperin, perempuan itu gak ada. Pohon dan semak di sini juga seperti mengawasi kita". Kemudian gue mandangin sekitar gue, gue noleh ke atas, batang dan daun pohon yang ditiup angin bergesekan ngeluarin suara-suara halus yang lumayan buat gue pengen nutup mata dan telinga gue. Jih, tu anak, udah tau suasana kek gini, malah nambah-nambahin lagi. 

Belum lagi si Edy yang nemu tempurung kelapa, dan dia jadiin boneka kek jelangkung gitu. Ngapain coba, terus itu boneka di sandarin di bawah pohon. Gue jadi ngerasa yang enggak-enggak, boneka itu sepertinya merhatiin gue. Gue pikir cukup, mending sekarang gue ngajakin anak-anak balik.

Topic, Angel, sama Teguh setuju buat balik. Tapi Edy sama Yeni milih ngelanjutin mandi. Oke, gue mending ganti baju dulu sambil nungguin mereka selesai mandi supaya barengan nanti baliknya. Selesai gue ganti baju, akhirnya mereka berdua setuju juga buat balik.

Jam 06.30 PM
Gue mutusin ninggalin Edy sama Yeni, soalnya mereka baru mau ganti baju, sedangkan suasana udah gelap, matahari udah tenggelem. Temen gue Teguh jalan duluan, tapi cepet banget jalananya, gue jadi susah nyusulnya. Di belakang gue ada Topic sama Angel yang jalanya lelet banget.

Anginya dingin banget, suasananya udah gelap, gue jadi susah ngeliat ke depan. Gue terus jalan dan menaiki anak tangga, sesekali gue noleh ke bawah. Pas gue noleh ke bawah, ada perempuan yang senyumin gue, rambutnya panjang dan bajunya putih, Deg! Gue jadi inget omongan Yeni, pas gue noleh ke depan buat nerusin jalan, keknya ekor mata gue ngeliat cewek lagi jalan turun. Seperti abis berpapasan sama gue. Gue merem, gue gak mau noleh ke bawah lagi. Badan gue udah mulai gemeter. Mau nunggu Topic sama Angel, tapi kelamaan, jadi gue percepat langkah gue ke atas.

Sampai di beberapa anak tangga. Gue keringetan, keringet dingin. Ditambah lagi gue dibuat bingung sama jalan bercabang. Perasaan tadi pas turun, gue gak ngelewatin deh jalan bercabang, tapi sekarang dihadapan gue ada. Gue bingung mau milih kanan atau kiri. Tapi gue inget kata-kata bapak-bapak tadi siang. Jadi tadi siang gue ketemu bapak-bapak yang gue tanyain tempat pemandian air panas ini. Dia ngasih tau kalau saat perjalanan menuju ke pemandian itu nemuiin jalan bercabang yang dibelah sama pohon beringin, jangan pernah ambil jalan yang ke kiri, karena itu jalan ke hutan yang di dalam hutan itu ada kuburan. Banyak orang yang nyasar dan gak kembali dari hutan itu. Jadi gue harus ambil jalan ke kanan.

Tapi masalahnya, di depan gue gak ada pohoon beringin, dan sekarang gue ada di perjalanan pulang. Tadi waktu ke sini juga gue gak merhatiin ada jalan bercabang, soalnya gue ngikutin si Teguh. Teguh memang tinggal dan besar di kota, tapi dia berasal dari kampung sini. Jadi sedikit tau lah tentang jalanan di kampung ini. 

Gue pilih jalan ke kanan. Setelah jalan beberapa langkah, bener gue ketemu Teguh. Tapi anehnya, dia malah ada di anak tangga bawah.  Perasaan tadi dia jalan duluan. Gue panggil-panggil tuh anak dari atas, "Teguhh.. Guhh, gue di atas lo nih!!!" Dia gak ngerespon, seperti gak denger suara gue. Dia keliatan seperti kebingungan. Dia diem sejenak, dan akhirnya noleh ke gue. Tapi.. Dia ngeliatin gue dengan tatapan yang aneh banget, tatapan yang seakan benci sama gue. Gue merinding, keknya itu bukan Teguh. Pas gue palingin muka ke depan, niat mau lanjut jalan, si Teguh tadi tiba-tiba di depan muka gue dengan wajah pucat dan tatapan yang sama. "Aaaaaaaaa!!!!!" Gue teriak sekenceng-kencengnya, nangis dan nutupin mata gue. Lutut gue lemes, dan gue langsung jatuh.

Tiba-tiba gue denger langkah kaki mendekat ke gue, gue buka mata gue. Ah, si Teguh lagi, gue takut dan langsung menjauh. Tapi kali ini dia bicara, "kenapa lo? Gue dari atas turun lagi gara-gara denger lo teriak, buruan bentar lagi nyampe atas kok!"

Gue diem, gue rasa ini bukan Teguh yang gue liat tadi. Setelah beberapa menit jalan ke atas bareng Teguh, akhirnya nyampe. Nyampe di jalan aspal desa yang udah rusak. Setelah istirahat sebentar, gue juga ngeliat si Topic sama Angel udah mau nyampe. Tapi si Yeni sama Edy belum keliatan. Teguh ngajakin kita ngelajutin perjalanan. Gue nurut aja sama dia, dia kan anak sini. 

Udah Jam 07.30 PM.
Pas di perjalanan pulang, gue nyampe di jalan bercabang yang di tengah-tengahnya ada pohon beringinya itu. Gue perhatiin jalan sebelah kiri yang menuju kuburan itu. Firasat gue emang gak enak banget waktu mandangin tuh jalan. Tapi, ada segerombolan orang yang mendekat dan keluar dari hutan itu. Keknya segerombolan anak remaja. Ada kira-kira 8 orang, dan diantaranya bawa senter. Gue coba senyumin salah satu dari mereka, tapi dia cuman melototin gue. Salah satu yang lagi nyenterin semak-semak nyeletuk "Eh, ini pohon beringinya, berarti udah bener jalan kita tadi" Hah? Mana pohon beringin? setau gue pohon beringinya di sini. Anak-anak itu balik lagi ke hutan, satu yang gue senyumin tadi masih aja ngeliatin gue, tatapanya sekarang haru, seakan minta gue untuk ngelarang dia masuk ke hutan itu. Teguh diem aja. Aneh, kenapa dia gak nyoba ngasih tau anak-anak tadi. Ya, gue ikutan diem juga. Dua orang di belakang gue, Topic sama Angel, sama sekali gak bersuara.

Beberapa meter dari jalan bercabang tadi, kita nyampe di suatu tempat. Teguh ngajakin kita bermalam di sana, karena udah terlalu   malam dan kampung juga masih jauh. Dia juga bilang, kita gak tau bahaya apa yang bakalan kita dapet di jalan, karena desa ini masih sangat primitif untuk perkembangan jaman seperti sekarang. 

Tempatnya seperti bangunan Pura tua, tapi gue yakin itu bukan Pura. Semacam tempat hiburan jaman dulu. Gue sekarang berdiri di depan kori besar yang merupakan pintu masuk. Dari luar gue perhatiin isi di dalem tempat itu. Sebelum masuk ke bangunan utama, ada halaman seperti tempat ngadain pentas tari-tarian, dan satu tempat yang di gunakan untuk gambelan. Tempat itu dikelilingi tembok yang udah mulai rapuh. Cuma ada satu lampu 5 watt yang menerangi tempat itu. Gue ragu untuk masuk ke dalem. Gue ngerasa tempat itu enggak kosong, tapi ada penghuninya. Tapi Topic dan Teguh udah masuk duluan. Gue kebelet pipis, dan si Angel lagi sibuk sama sinyal hapenya. Dia mau nelfonin orang tuanya. Karena gak tahan, gue pipis di luar

Setelah gue selesai, dan Angel pasrah dengan sinyal hapenya. Gue sama Angel mutusin masuk. Pas gue masuk, ekor mata gue sebelah kanan keknya ngeliat sesuatu berwarna putih. karena takut, gue cuekin, gue tetep melangkah masuk. Masih! Dia masih di sana! Karena penasaran, gue beraniin diri noleh ke belakang. Ternyata ada perempuan berdiri di sebelah kori luar. Putih dan cantik banget. Rambutnya panjang, dan pakai kain putih. Lagi-lagi dia senyumin gue. Duh, gue takut ngeliatnya, gue gak mau noleh kebelakang lagi.

Setelah gue jalan di tengah-tengah halaman itu, gue denger suara gambelan. Perasaan, gak ada orang sama sekali, apalagi gambelan. Sekarang ada sosok wanita besar yang lagi nari di bawah lampu, seiring dengan bunyi gambelan itu. Perempuan itu lengkap dengan pakaian tari khas Bali. Tapi dia narinya gak menghadap ke gue, dia nari menghadap tembok, dan gue cuma liat punggungnya doang. Gue diem dan merhatiin tu penari, sesaat kemudian dia berbalik ke arah gue dan yang gue liat adalah mata yang melotot, gigi bertaring dan mulut yang ngeluarin lidah api. Gue di tarik Angel masuk ke bangunan dalam.

Akhirnya gue sampai di bangunan dalam. Di sana udah ada Topic dan Teguh nungguin.
"Kita istirahat di sini dulu malam ini. Udah terlalu gelap untuk pulang". Kata Teguh. 
"Ini rumah siapa?" Tanya Angel penasaran. 
"Ini bukan rumah, tapi bangunan bekas yang dulunya dipakai buat ngadain hiburan warga kampung sini. Tapi, karena yang punya dianggap pemuja setan, bangunan ini ditinggalkan warga". Jawab Teguh dengan nada yang sangat dingin.
"Emang, siapa dulu yang punya?" Giliran gue yang penasaran, terus terang gue masih takut.
"Dulu, katanya yang punya ini perempuan cantik, kulitnya putih. Kabarnya, dia menghilang entah kemana, tapi sering juga ada yang liat sosok perempuan ini di sekitar sini".

Jadi yang dari tadi papasan sama gue, dan senyumin gue ternyata yang punya sini. Tiba-tiba, Topic nyeletuk.
Topic : "Sen.. Sendal gue sebenernya hilang. Dari tadi gue nyeker ke sini. Bantu nyari yuk?"
Gue : "Hah? Ketinggalan di mana sendal lo? Kenapa baru bilang sih??"
Topic : "Di jalan bercabang tadi. Gue takut banget. Pas sendal gue lepas, ngelirik kebelakang aja gue gak berani".

Jih, ni anak, sempet-sempetnya kehilangan sendal. Karena deket, gue coba bantu nyariin bareng dia, sambil bawa senter. Gue keluar dari bangunan itu, dan jalan di halaman tempat tari tadi. Sekarang udah gak ada lagi suara gambelan, dan penari tadi juga udah gak ada. Suasananya hening banget.

Gue udah nyampe di jalan bercabang itu. Gue masih penasaran sama semak-semak yang ditunjuk gerombolan anak remaja tadi.  Gue senterin ke semak-semak itu. Kabutnya tebal, gue gak liat ada apa-apa. Gue melangkah lebih dekat ke semak-semak itu, lalu gue sorot pakai senter. Tepat di depan gue banget, lagi berdiri sosok perempuan cantik tadi, dan ngelus tangan gue. Gue berdiri kaku! Gue liat di belakangnya ada penari dan anak-anak remaja tadi. Senter gue mati. Gue ketol-ketok, akhirnya nyala lagi. Pas gue senterin lagi, mereka udah gak ada. 

Tiba-tiba, ada yang teriak di belakang gue, "GYAAAAAAAA!!!!! Gue takut! Gue balik duluan!!" Teriak Topic sambil lari ketakutan.
"Eh pic, sendal elo gimana nih??!!" Tanya gue sambil teriak.
"Biarin aja, toh itu sendal ngredit!!"

Jih, kurang ajar banget tuh anak, gue dikorbanin demi sendal kreditan. Sekarang gue yang ketakutan, dan ikutan kabur.

Sambil ngos-ngosan, gue sampai di bangunan tadi. Gue langsung ceritain semua yang gue liat sama teguh.

"Gak cuman lo yang ngeliat semua penampakan itu. Banyak orang yang bertamu ke sini ngalamin hal yang sama. Lingkungan sekitar sini seperti hidup dan memperhatikan gerak-gerik kita. Itu cuman halusinasi aja yang dibuat sama penunggu sini. Anak remaja gerombolan yang lo liat tadi itu juga halusinasi. Anak-anak itu adalah anak-anak yang hilang setelah mandi di air panas itu, dan tersesat waktu pulang beberapa tahun lalu. Dan sampai sekarang belum ditemukan. Kabarnya sih mereka udah diminta sama penunggu sini, dan anak-anak itu jadi sering kelihatan di jalan bercabang itu". Jawaban Teguh yang buat gue makin lemes.

Jih, gue makin merinding aja dengernya. "Terus, nasib Yeni sama Edy gimana ya?" Tanya gue cemas sama keadaan mereka.
"Kalau edy, dia bilang mau nginep di rumah ibunya. Ibunya berasal dari sini, jadi dia cukup tau daerah ini. Kalau Yeni.... Kalau Yeni gue rasa itu cuma halusinasi lo aja. Soalnya dari tadi kita cuma berlima aja. Gak ada yang namanya Yeni bareng sama kita!" Gleg.

Masa iya. Gue ngerasa kalau Yeni yang gue temuin tadi nyata banget!

~Sekian~
Gue Laura. Salam Kenal.

38 comments:

  1. bah bikin semangat bacanya gue,ceritanya serem abis.
    kereeen bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentar, kalau miyabi masih gue pakek

      Delete
    2. ga jadi kalo bekas lu mah bo -____-

      Delete
    3. meskipun bekas, kita harus bisa terima. lo aja gak mau nerima barang bekas, gimana orang lain mau nerima lo, lo kan.. *uops

      Delete
    4. zzz..
      genius,tumben berbobot nih komen lu bo..mahasiswa ya?

      Delete
    5. Wew..

      "mahasiswa ya"

      "mahasiswa ya"


      "mahasiswa ya"





      "mahasiswa ya"







      "MAHASISWA YA"
      Uugh.. dada gue sesak.

      Delete
    6. IYA.. GUE MAHASISWA SEMESTER AKHIR YANG BELUM LULUS SAMPAI SEKARANG. GYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!
      *Tusuk dada pake terong*

      Delete
  2. gue gak yakin ..
    ini cerita seram
    atau cerita suram

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu-satunya yang suram di sini adalah tampang lo :p
      haha

      Delete
    2. Jir...
      Headshoot bo -____-

      biar tampang suram. Tapi tampang cewe gw gak suram. (Masih ada pacar)

      Kalau... kamu.. ?
      *Gw cabut ya.. wkwkwkwkwk..

      Delete
    3. INGET YAH. AWAS AJAH KALAU NANTI GU PUNYA PACAR, GUE BAKALAN PAJANG FOTONYA DI BLOG INI!

      Delete
    4. PAJANG BANG PAJANG,, gua tunggu saat2 itu kalo bakal terjadi #ups

      Delete
  3. gw baca post ini kemaren sore, tepatnya lagi ujan deres..
    dan petir yg nyaringnya ga kira2, sukses nyempurnain kekagetan gw di akhir ceritanya..

    btw, salam kenal bwt Totok, yg avatarnya lebih keren dari kebbo.. hhaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. APAH??? AVATAR GUE KALAH KEREN? GUE KOMPLAIN!!! *zoom in zoom out avatar*

      Delete
    2. ciri2 sensi gara2 avatar... ----> kebbo.. :D

      Delete
    3. ENGGAK KOK, GUE GAK ADA SENSI!!! MENURUT LO GUE SENSI??!!????

      Delete
    4. salahdua tanda sensi, nulis pake CAPS LOCK, ngomong pake URAT..#upzzzzz

      thx udh ninggalin jejak di blog gw..

      salam kenal.. ^^

      Delete
    5. bakso kali urat..
      Iya, gue maunya comment, tp gak bisa. Ada yang salah deh keknya sama blog lo. cek gih

      Delete
    6. kira" tu apanya yg salah sii bo? dari pertama ada yg bilang gt, gw belom nemu solusi'y..

      lama ga buka blog lu, udh ada yg baru aja niih,,

      Delete
    7. coba deh di setting comment-nya gak usah pake word verification. kyknya bisa kalau gak pake itu.

      Delete
    8. udah bo, coba mampir lagi.. :D

      Delete
    9. udah bisa kok, moga nnti rame blognya ya :D

      Delete
    10. bang bo,blog ku ke-redirect ke rapid nich,pnya solusi g?googling tp semua cara ggal, T.T

      Delete
    11. Hah? Gimana gimana?
      Kok bi ke redirect ke sana?? Apa blog lo, biar gue liat

      Delete
  4. ajib yan ajib, sayang gw baca nya pagi sih -___- coba malem, udah gw matiin nih monitor !hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung putusin sekring aja kri haha..

      Delete
    2. cie fikri manggil2 pake kata2 "sayang" ke bang yande ciee

      Delete
    3. Kampret bener -. .- ini PITNAH dan JATUHIN HARGA GUE! eh HARGA DIRI GUE!!

      Delete
    4. hayailah salah paham, yaudeh deh yande nya buat cahya aja :( dibalik kata CIE kan ada kecemburuan, pasti cemburu, yaudah cahya ama yande aja, biar aku yang mundur dan mau ngejar laura :D

      Delete
    5. Tolong jangan cemari blog gue!! -. .-

      Delete
  5. aku tunggu updatenya, tp jgn yg serem2 ya...
    yg tentang kesialan hidup karna cinta aja....
    .
    karna cinta itu...
    WOW...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang ini ciri-ciri anonim galau! hemmm..

      Delete
  6. pas banget bo mie sedap ini waktu gue makan #eh

    pas banget gua baca ini malem,, gua sempet merinding sekitar 4x lebih lah,, ini cerita asli pengalaman hidup ato cuman fiksi belaka ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini gue dapet dari mimpi. mimpinya isi adegan gue cium laura sih, tapi gak gue masukin, biar gak ada yang tau gitu..

      Delete
  7. gue, biksu berkepala kontol menyukai cerita mistis ini

    salam kasih yesus

    ReplyDelete

Free Owl ani Cursors at www.totallyfreecursors.com