Friday, May 10, 2013

Hal-hal Gagal di Hidup Gue sebelum Wisuda

Tuh, lo percaya kan kalau gue udah wisuda sekarang. Terpancar jelas dari senyum mereka, kebahagiaan terlepas dari siklus mahasiswa abadi.

Coba tebak, yang mana gue? Udah jelas yang paling ganteng!
"paling ganteng apa paling jomblo bang?"
LO GAK USAH NAMBAH-NAMBAHIN!!!!!
Dari kelima orang itu, cuman satu doang yang gak jomblo. Berarti gue masih di tahap aman, 4 dari 5 lelaki, masih jomblo. Tapi kalau cuman 1 dari 5 lelaki itu yang jomblo, dan itu adalah gue, berarti gue udah ditahap kritis, dan harus masuk Panti Rehabilitasi Jomblo Akut dan Menular (PRJAM).


Yah, meskipun gue dan mereka sempet pada pasrah, malas-malasan, bakar revisi, bakar foto dosen pembimbing, bakar foto mantan. Untungnya gue bareng mereka masih punya sisa-sisa harapan, terus semangat untuk mengejar yang namanya wisuda. Meskipun sebenernya gue gak tau setelah wisuda tuh gue bakalan ngapain, apakah gue bakalan meraih sukses, apakah gue bakalan ketemu jodoh gue, yang dilepas dari tangan Tuhan.
"Bang, mending lo ketemu Tuhan dulu, terus lepas deh jodoh lo dari tangan Beliau!!"
LO MAU GUE MATI, GITU??!!!???? -_____-

Terus, ada pertanyaan dalam diri gue, kenapa gue berjuang keras untuk skripsi bisa, sedangkan menunggu cinta yang digantung, maaf setahun, gue gak bisa?

Banyak banget hal-hal gagal dalam hidup gue sebelum gue wisuda, yang bakalan gue ceritain di sini. Mulai dari hal paling sederhana sampai beban berat yang gue rasa selama ini.

1. Gagal Skripsi tepat waktu, jodoh jadi keteteran
Ini salah satu hal yang menurut gue hal yang gagal di hidup gue. Tapi enggak begitu gagal-gagal banget sih. Masih untung gue molornya cuman 2 semester, masih banyak embah-embah mahasiswa abadi di kampus gue yang molornya ampe 6 semester.

Kembali ke pertanyaan tadi, kenapa gue bisa berjuang keras untuk skripsi, tapi untuk cinta yang belum ada balasanya sampai setahun gue nyerah? Yah, jujur aja, skripsi lebih menghantui dari pada yang namanya jodoh. Buktinya kalau gue kerumah sodara, atau tetangga, atau kenikahan temennya temen gue, yang temenan sama temenya. Pasti pertanyaan-pertanyaan yang pertama gue terima tuh kek gini:
A : "gimana skripsinya?"
B : "loh, udah kelar ya skripsinya??"
C : "pasti belum ya??" 
A,B,C : "HAHAHAHAHAHAHAAA... sama!!"
Gue :  -,,-

Jadi itu yang pertama yang orang-orang pada tanyain. Setelah itu merembetlah pada jodoh.
"gimana, udah punya pacar belum?"
"gimana, cintanya udah diterima belum?"
"umur udah berapa sekarang? masa calon aja belum punya?"
"perjaka masih belum ilang juga sampai sekarang?"
*plak*

Tuh, pertanyaan-pertanyaan kampret macam itu selalu melintas pada hidup gue sebelum wisuda. Karena udah gak kuat sama pertanyaan-pertanyaan kampret itu, gue bertekad untuk berhenti kuliah sekalian! Ya gak lah!

2. Gagal merealisasikan khayalan masa depan
Gue bertekad nyelesaiin satu persatu, dari urusan skripsi, jodoh, kemudian sukses atau sukses kemudian jodoh. Satu lompatan udah berhasil gue lewati, yaitu skripsi. Berarti sekarang gue bisa melangkah untuk hal berikutnya yaitu jodoh atau sukses. Tapi gue sendiri masih bingung antara gue mau kejar jodoh dulu atau sukses dulu. Karena kedua hal itu untuk gue adalah hal yang enggak memakan waktu sebentar.

Oke, gue udah kerja. Jadi gue putusin untuk sukses dulu, baru nyari jodoh yang pas. Tapi gue berfikir lagi, kalau seandainya gue ketemu jodoh duluan, kemudian meraih sukses bareng pasangan gue, itu pasti bahagia banget.

Yah, semua itu kembali merambat ke mantan-mantan gue. Kenapa? karena dulu gue bareng mereka punya khayalan-khayalan di masa depan nanti.

Khayalan bikin toko kue
Dulu gue punya mantan yang pinter banget bikin kue. Gue bareng dia, sempet ngayalin buka toko kue kecil-kecilan. Ngurus usaha bareng dia, ampe kita meraih yang namanya sukses. Gue percaya banget waktu itu kalau gue pasti bakalan bisa sukses bareng dia. Secara kue bikinannya itu enak, dan banyak variasi yang bisa dia bikin, dan yang terpenting gue dapetnya geratis. Tapi enggak semua yang geratis itu enak, kadang gue harus mencicipi kue gagal ciptaan dia, yang bikin gue mimisan pas cium bau kuenya, kemudian kejang-kejang setelah gue cicipin pahitnya kue kampret itu.

Tapi akhirnya, gue putus sama dia. Gue putus karena makan pagi, makan siang, makan malam gue, kue semua. Enggak-enggak, gue putus karena beberapa hal, dan semua angan buka toko kue bareng dia itu terbang dan menghilang di awan. So, gue gagal.

Khayalan bangun Butique, Florist.
Gue sempet punya mantan yang modis banget, ngerti soal fashion, dan punya cita-cita bikin butik sendiri. 
Iya-iya, gue ngerti perasaan kalian, gue ngerti kalian gak terima,  gue ngerti isi pikiran kalian kalau gue gak mungkin punya pacar cantik, apalagi modis. Ambil positifnya aja, mungkin dia iba ngeliat tampang gue, kemudian nerima cinta gue karena kasihan. Kasihan.. kasihan..
Waktu itu, gue support dia banget. Katanya, dia mau cari ilmu dulu dengan kerja di butik, kemudian pelan-pelan sama buka butik kecil.  Dia bikin-bikin disain bajunya, kemudian gue jadi model yang nyoba-nyobain bajunya. Sayangnya bajunya untuk cewek semua, jadi gak muat cyiiiinnnn!!!
Dan gue bareng dia sempet ngeliat juga peluang bikin florist, di daerah tempat kerja gue. 

Apakah semua itu terealisasi? Sama sekali enggak. Sekarang dia sudah bahagia sama orang lain, yang lebih pantas buat dia, tentunya lebih ganteng dari gue. "ooooooooooooowwwwwwhhhhhhhhhhhh" suara banci-banci yang kerja di butik angan-angan gue dari kejauhan.

3. Oh iya, gue gagal dapetin pendamping wisuda loh! (bangga)
Ada hal yang gue rasa kurang disaat wisuda gue kemarin. Padahal, pakaian full dress cowok yang gue pakai udah keren banget. Yah meskipun itu dari atas sampai bawah minjem semua. Dan gue juga udah di dampingi sama ke dua orang tua gue, dan adik gue. Tapi masih ada yang kurang. 
Iya, mestinya gue punya seseorang yang namanya tercantum dalam skripsi gue, ikut mendampingi gue pas wisuda. Tapi janji tinggal janji, dia gak datang, ada hal yang buat dia gak mungkin buat ketemu sama gue, bahkan malam dimana hari gue wisuda yang gue rayain bareng temen-temen gue, yang dia janji banget bakalan dateng, pada akhirnya enggak datang juga. 

Gue enggak nyalahin dia, enggak. emang keadaan yang mengharuskan dan gue bisa terima itu. Kecawa? pastinya. Gue gak mungkin bohong bilang diri gue gak kecewa, gue kecewa banget, tapi gue tetep berlapang dada dan tetep senyum ketemu dia. Karena gue tau, dia ingin datang, tapi gak bisa. Sekarang gue merasa semakin jauh sama dia, udah gak kek dulu lagi, udah gak semanis janji yang dulu lagi, sepertinya dia udah bahagia sama yang lain di sana. Dan, gue lagi-lagi gagal lagi.

4. Gue gagal pertahanin orang yang gue sayang. Maaf, yang ini total curhat.
Kata orang-orang tua dulu, "seberapa senang yang kamu dapat, segitu sedih yang akan kamu terima". Gue sebut itu Karma. Iya, gue adalah orang yang percaya karma. Karena itu gue bisa lebih tabah menghadapi apa yang gue alami saat ini. Mungkin gue udah menyakiti orang yang gak semestinya tersakiti, dulu gue menikmati yang namanya dunia di atas penderitaan orang lain. Sekarang semua itu berbalik ke arah gue. Seberapa sakit orang itu, segitu pula yang gue rasain saat ini. Tapi sepertinya, apa yang gue rasa saat ini, bakalan panjang.

Dulu gue sempet denger istilah, dari orang yang gue kagumi. Gue kagum sama dia, karena kepemimpinannya, kecerdasanya, dan kemampuannya untuk memotifasi seseorang untuk bangkit dari keterpurukan. Dia sempet bilang ke gue, kalau lelaki itu seperti anjing, dan perempuan seperti monyet. Kenapa? Sifat dasar anjing itu, kalau lo sudah pelihara dari kecil, meskipun pas gedenya dia pergi, suatu saat pasti bakalan kembali. Sama kek cowok, kalau udah cinta sama seseorang, bakalan susah ngelupainnya, pasti pengen kembali. 

Kalau monyet, dia suka bergelantungan. Dia bakalan ngelepasin ranting pohon yang lama dan meraih ranting pohon yang baru untuk bergelantungan. Tapi, monyet itu tidak akan melepas ranting yang lama kalau belum bisa meraih ranting yang baru. Kalau udah dapet ranting baru, good bye ranting lama.

Nah, hal di atas yang gue bisa rasain saat ini. Gue udah terlanjur sayang sama tuh cewek. Awal-awalnya gue ditinggalin, gue ngerasa biasa aja, sepertinya gue kuat. Gue ngerasa seperti pohon yang dipangkas akarnya, awalnya gue masih bisa berdiri tegak, tapi lama-lama gue rapuh. Semakin lama berjalannya waktu, semakin gue merasa kangen dan semakin kesel gue kalau ngeliat dia sama orang lain sekarang. 

Pikiran gue akhir-akhir ini selalu dipenuhin sama dia, akhir-akhir ini gue sering update status yang agak galau dan nyindir-nyindir dia. Gue gak percaya gue bisa selemah ini. Saking sakitnya, gue sekarang pengen menghindar dari dia. Gue pengen cuek kalau ketemu dia, gue pengen hapus sakit yang gue rasa selama ini. Tapi gak bisa. Saat ketemu dia, pasti gue melemah, pasti gue bahagia, dan lupa semua rencana gue buat cuek dan menjauh dari dia.

Hal yang bikin gue tambah perih, adalah saat dia terlihat sangat bahagia ketika orang yang dia sayang saat ini. Serasa dia gak ngerasaain apa yang gue rasa. Beda dengan dulu, di mana baru beberapa hari setelah pisah sama gue, dia nunjukin banget rasa sayang dan gak pengen pisah sama gue. Gue bisa lihat dari matanya yang ingin terus ada di samping gue. Tapi sekarang semua udah beda. Gue kembali inget istilah wanita seperti monyet. Karena sekarang dia sudah menemukan ranting yang baru, jadi dengan gampangnya dia melupakan ranting yang lama. Sama seperti waktu dia bareng gue dulu, dulu gue sebagai ranting baru. Gue Gagal.

Itu dulu cerita gue yang maaf agak curhat. Gue suka curhat di sini, karena bukan solusi yang gue dapet, kata-kata sesat kalian yang bikin gue jadi ketawa dan ngelupain masalah-masalah gue. See u di comment box ya XD

20 comments:

  1. Welcome back bang kebo..hahahaa..1 bulan gak apdet..btw congrats ya..udh wisuda nee..hehehee..

    (Pura2 hahahihi,,,pdahal dlm hati : "Ya Tuhan....aq kpan di wisuda ?!.." #curhatjuga)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh masa sih satu bulan? Perasaan lo aja kali hahaha
      Udah, mending gak usah wisuda
      Habis wisuda juga gak tau ngapain
      Skripsi lempar aja! Hahaha

      Delete
  2. gw ykin kebo cma jdi pramusaji yg minjem seragaman wisuda biar d bilang dah lulus. untuk menutupi kemaluannya (ups) klo skripsi blon kelar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan cuman seragam yang gue pinjem, mukak juga gue pinjem tuh!!! -,,-
      Skripsi udah gue bakar barengan sama foto gebetan yg ngegantung cinta gue!!
      *nyolot ala arya wiguna*

      Delete
    2. cius bnget deh bang. lu cuma btuh blajar PUBLIC SPEAKING (tau g lu artinya)
      lalu coba deh Terjun jd Komic stand Up Comedi, krn lu dah punya materi bnyak d blog lu ne
      _ato jngan salahin gw klo gw ambil kegilaan lu ne jd materi stand Up gw (minta ijin bang)

      Delete
    3. Gue kurang PD kalau stand up. Hahaha
      Kalau lo mau pakai materi blog gue, silahkan. Tp jangan lupa cantumin sumbernya, yaitu blog gue hahaha :)

      Delete
    4. makasih bang. o y bang. aku mau kirim Cerita sesat gw menjelang detik" Yudisium ne. mau d kirim ke mana lewat mana ?
      pke wesel, blothoot, pos, westrenunion, faximale, ato apa bang ?

      Delete
    5. pake bluetooth aja gimana??!!??
      Cerita lo udah di tangan gue, gue lagi kerjain, kalau gak ada halangan, nanti malem gue posting. Kalau ada halangan, mungkin tahun depan pasti gue posting! XD

      Delete
    6. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Tuch kan, udah g bilangin, percuma loe dandan rapih-rapih dah. Ujung-ujungnya di tutupin Toga juga kan. Udah gitu Gebetan kaga dateng pula.

    g jelek-jelek gini waktu Wisuda cuma pake singlet butut buat biasa g jualan sate aja masih ada yang nenmenin tuch. Masih punya cewe g waktu itu, nan cantik, manis, dan menggoda :D

    Udah ach, terpaksa nich g komen nya, secara ga Pertamax :ngakak

    *Lanjut jualan sate lagi... Te, Sateeee.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. percuma gue ngerelain harga diri gue minjem tuh pakaian. ujung2nya kek gitu -,,-
      ITU KAN WAKTU ITU LO PUNYA CEWEK,, SEKARANG PUNYA??!!?!?!?!?!?!?

      Delete
  4. Bang suer beneran sedih dah postingan loe yang eni,,ngenes ngenes malang gimana gitu weleh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak segitu ngenes juga kaleee -____-

      Delete
  5. gwe lupa nih gmail gwe apaan. . . tolong gw donk bang yande

    ReplyDelete
  6. APPPAAH ?!!
    bang Yande WISUDA ? Pasti ini ILUSI !! wkwkwkwkwk
    selamat atas menjadi nya bang yande sebagai penganguran ye bang *uppss
    maksud nya atas WISUDA ini :D
    semoga makin sering update blog !!!
    update ! wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk udah sering banget gue denger kata "bang update blog bang, UPDATE!!!! dan satu lagi, ini bukan ILUSI!! haha

      Delete
  7. eh yan selamat dah lo udah wisuda skg, gtau bener gtau ngga, apa mungkin ini cuma khayalan aja? biar kami semua seneng liat lo wisuda gt, wkwkwk ehh yan, lo ga di foto pake jas yg lo pinjem dari bokapnya laura? hahaha *eh
    selamat deh buat lo yg udah JELAS JELAS jadi wisudawati, terbebas dari masalah masalah yg ada sangkut pautnya sama mahasiswa haha, tinggal gw nih yg jalani hidup menuju mahasiswa, mudah2an ga apes kek lo yan :P ehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang pertama makasi udah ngasi selamat
      kedua, lagi-lagi ini bukan KHAYALAN... KHAYALAn.. atau KHAYALAN!!!
      Ketiga itu jas nyewa, punya bokap laura, gue sewain ke temen *gak mau rugi*
      keempat, gue bukan wisuda wati
      kelima... GUE SUMPAHIN LO MENDERITA KEK GUE!!!! HAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA

      Delete

Free Owl ani Cursors at www.totallyfreecursors.com